HP Pertama Saya

Pada sebuah kelas privat Business English hari Jumat lalu ada sebuah pertanyaan yang mencuat: Sudah berapa lama anda memiliki HP/ponsel? Pertanyaan itu dijawab oleh murid saya sambil tertawa-tawa: 1994. Pada waktu itu sebongkah ponsel (ya, sebongkah besar) masih seharga 20 juta rupiah per buahnya (dengan kurs dollar yang masih sekitar 2000 rupiah) yang mesti dimasukkan ke tas, berat dan berteknologi AMPS. Mengapa murid saya bisa memilikinya padahal barang tersebut tidak terjangkau? Oh, ternyata itu pemberian bossnya.

Saya sendiri kapan ya mulai memiliki HP?

Saya juga masih ingat sekali, yaitu tahun 2001. Kalau mulai ngilernya sih sejak tahun 1999-2000 sewaktu Mama saya mulai menggunakannya. Namun sepertinya tahun 2000-lah saya tambah kepengen meski masih harus menabung untuk membelinya. Hingga akhirnya sekitar bulan Januari-Februari 2001 saya akhirnya membeli HP pertama: Ericsson A2618 (klik untuk membaca full-spec-nya) Nih penampakannya:

Saya sudah lupa berapa harganya, mungkin sekitar 1-1,5 juta rupiah waktu itu. Anda tahu sendiri harga HP waktu itu masih cukup mahal, tidak ada satupun yang berharga di bawah 1 juta. Apalagi harga kartu perdananya juga masih ada di kisaran 200 ribu. Pertama kali HP ini dibuka dari kotaknya, kesan ‘ringkih’ langsung terasa dengan bodi plastik yang lumayan tipis dan sepertinya kok ringan banget. Fitur-fiturnya? Sederhana: telpon dan SMS. πŸ˜€ Paling tambahannya alarm, 3 buah permainan, ringtone yang masih monophonic, layar monochrome hijau (zaman itu udah keren banget), dan browser WAP.

Sedangkan kartu perdana yang saya pakai waktu itu adalah XL yang harganya masih mahal banget. Awalnya saya ogah membeli XL karena provider tersebut masih memberlakukan sistem pulsa hangus setelah 30 hari, namun untungnya sistem tersebut dihapus dan saya membeli XL karena Ibu saya memakai provider yang sama. Mengapa penting memilih provider yang sama? Ya karena zaman itu kita masih belum bisa mengirim SMS antaroperator jadi kalau mau pacaran, misalnya, kita mesti liat-liat dulu si gacoan pake nomor apa #eh. πŸ˜€ Tarif SMS waktu itu juga masih mahal, Rp 350 per SMSnya. Tarif teleponnya saya lupa, tapi yang pasti jauh lebih mahal daripada sekarang. Nah, beberapa bulan kemudian ketiga operator provider Indonesia membuat gebrakan: pengiriman SMS kini dapat dilakukan antaroperator. Maka bersoraklah saya dan teman-teman, langsung kalap mengirim SMS ke semua orang untuk sekadar menjajal kelancaran SMSnya. Akibatnya sudah bisa ditebak: pulsa bocor dalam 2 minggu. πŸ˜€ Mau beli lagi mesti tunggu akhir bulan. Mengapa? Doh, zaman dulu nominal pulsa yang tersedia kan cuma Rp 100.000,-. 😦

Ericsson A2618 ini sempat bertahan selama 1 tahun sebelum saya pindah dan menjadi penggemar telepon sejuta umat, Nokia. Meski Ericsson itu cukup bandel dan saya senang menggunakannya, ukurannya yang masih cukup besar membuatnya kurang nyaman (zaman itu trendnya ‘lebih kecil lebih keren’). Apalagi dengan antenanya yang menyembul jika ditaruh di kantong baju, rasa-rasanya memudahkan pencopet bukan? *mencari pembenaran*.

Ah, jadi kepingin lagi melihat HP yang satu itu. Kira-kira di pasaran masih ada yang jual gak ya? In the mean time, mari melangkahkan kaki ke Indonesia Cellular Show & Festival Komputer Indonesia 2011.

Kapan teman-teman memiliki HP untuk pertama kali? Tipe apa? Ceritakan dong pengalamannya. πŸ˜€

 

"Hello!"

===

Sumber gambar: gsmarena.com, momstobee.com

Advertisements

67 thoughts on “HP Pertama Saya

  1. HP pertama saya Nokia 3310. HP yang laku keras pada jaman dahulu kala. *halah, kaya’ udah lama aja*

    Dulu mah kaya’nya keren banget pake hp itu. Sekarang mah banyak hp yg lebih keren daripada Nokia 3310. πŸ˜†

    Like

  2. HP pertama Nokia 3210. pertama kali punya di tahun ke 2 kuliah.. itu pun hasil beli second.. tapi udah beli sendiri.. cukup mahal untuk itungan kantong mahasiswa.. 😦

    Like

  3. *ngelap peluh* abis dari pameran ituh
    ga afdol klo ga nenteng pulangnya kan? πŸ˜€
    jadilah beli tinta printer sama meja laptop

    btw, pertama punya hp thn. 97 ato 98 lupa saya
    nokia 5110, warna merah πŸ˜€
    milih merah klo ga ada biru πŸ˜›
    harganya klo ga salah 1.5jt
    nomornya pake indosat dan bertahan sampai 2009 kemarin,
    sejak itu sempat gonta ganti hp 5x, masih inget semua model dan warna casingnya lho πŸ˜€ sejak 2008 s/d sekarang masih setia sm e71

    eh ? ini bisa jadi postingan sendiri ya hehehe

    Like

      1. ho oh
        abis laris manis sih
        dan buatku yang memang tipe setia ini,
        sejak kenal nokaya …. yeah ga bisa pindah ke lain hati, sekalipun tidak pernah selingkuh hehehe mesinya dapet award yah dari si nokaya ituh πŸ˜€

        Like

  4. Hp pertama.. nokiyem 330, tongkrongannya sama dengan 3310 tapi lebih canggih sedikit yaitu udah bisa gprs. Waktu berganti dan tibalah masa ringtone poliphonic, lalu hp kedua saya adalah nokiyem 3510 *bangga banget waktu itu hehehe*. Lanjut dgn hp berwarna yg berukuran segera gaban yaitu nokiyem 3660 (bentuknya seperti ranjau darat) sampai akhirnya mati total karena kepenuhan sms, kalo gak salah sampe ribuan sms. Dan akhirnya pake yg sekarang ini deh πŸ™‚

    Like

    1. Bukannya mau nyamain, HP pertama saya juga Siemens A-35 tahun 2000-2001an.

      Harganya kalo nggak salah inget sih nggak nyampe sejuta setengah. Nomernya Mentari.

      Nggak banyak pengalaman sih waktu itu, soalnya pacar belom punya HP. Nggak bisa smsan setiap saat.

      Like

  5. hp pertama saya, Nokia 5110, handphone sejuta umat..

    tapi handphone kegemaran saya adalah Nokia 6110i…tipis tp besar..keren.

    skrg, saya mulai membenci hp, BB dan semua gadget yg menyita waktu saya terlampau banyak…

    Like

  6. Kalo saya sih sejak SMP kelas 3.
    Ya..kira2 tahun 2002/2003 (lupa sih, wkwkwkw….) πŸ˜†
    Iya mas, dulu kartu perdana emang masih mahal.
    Waktu awal2 ada hp, kartu perdana harganya ratusan ribu πŸ˜€

    Like

  7. emmm… punya saya dulu kalo engga salah ben Q simen,tp di pake mama terus pake simen lagi, terus pake nokia 2300, nokia lagi tapi lupa 2X, terus i-mobile 200, LG,nokia N73(menghilang) skrang pake nexian hhe,,,,

    Like

  8. saya punya HP pertama sekitar taun 2003.
    Siemens, lupa tipe berapa..

    sejak itu jadi sering gonta-ganti, ampir tiap tahun dan selalu milih Siemens.
    kenapa ? saya Siemens jarang yg make..
    saya tipenya selalu pengen tampil beda, Nokia banyak yg make makanya jadi pengen nyari yg beda dan jatuh cinta sama Siemens

    sayang Siemens dah berenti bikin HP, kalo nggak saya bakal terus make Siemens..:D

    Like

    1. duile galak amat, padahal kepemilikan HP gak ada hubungan sama umur.

      tahun 1998? wah pinter ya kecil2 udah jadi reporter cilik! *disepak ke Timbuktu*
      πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

      Like

  9. wah ini HP jadul sekali mi πŸ™‚

    jadi ingat HP pertamaku saya pakai ericson juga lupa typenya brapa, masih pakai Comselindo, AMPS .. tidak tau kmana itu operator sekarang :))

    Like

  10. ah, oom brad…jadi buka kenangan lama…:D
    hape pertama, siemens yang ada antenanya, lupa seri brp…wkwkwk jadul dan norak… beli seken pula, jatoh di toilet pula…hadeuuuh naseeeeb…

    Like

  11. Saya sekitar pertengahan 2003, pemberian bibi saya, sebuah ponsel Siemens S45 yang lumayan tahan lama. Saya suka sekali ponsel itu, hingga ponsel-ponsel berikutnya yang menggantikan selalu produk Siemens, sayang setelah Siemens digabung dengan BenQ, saya malah tidak suka lagi.

    Baru akhirnya saya menggunakan antara Nokia dan Samsung. Punya ponsel dulu dan sekarang, rasanya beda banget.

    Like

    1. saya malah gak suka Siemens soalnya ukurannya terlalu kecil dan keypadnya cenderung keras. hehehe. punya ponsel emang gimana perbedaannya antara dulu dgn skrg?

      Like

  12. Kalo kaga salah waktu itu gw pake Nokia 8110 dah.
    Klo di gantung di leher berat euy,,,, gkgkgk
    Lalu ganti SE T100 N nokia 2100.
    Sekarang gw pake BB 8520…
    Jadi kangen sama Nokia JaduL gw… Gkgkgkgk

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s