KA Lokal Tidak Lagi Singgah di Bekasi

Pada Maret lalu saya menerima ajakan seorang kawan untuk mencicipi Sate Maranggi yang sangat terkenal di Purwakarta. Namun bagian yang menarik dari perjalanan itu bukanlah satenya (meskipun enak), melainkan perjalanannya. Kawan saya tersebut bekerja di PT. KAI dan ditempatkan di Stasiun Cibungur yang letaknya hanya 1 kilometer dari pintu keluar tol Cikampek ke arah Sadang. Sate Maranggi sendiri hanya berjarak sekitar 100 meter dari stasiun tersebut.

Saya, yang memang menggemari perjalanan dengan kereta api, memutuskan untuk menggunakan KA Lokal Purwakarta yang berangkat jam 10.25 dari Stasiun Bekasi dengan harga tiket Rp 3,000.- saja dan pulang sore harinya dengan kereta yang sama. Perjalanannya sangat menyenangkan meski penuh. Kereta ekonomi tersebut sudah dilengkapi dengan AC split dan tiap kursinya disediakan colokan listrik. Penting itu penting!

Stasiun Cibungur sendiri, meski letaknya tidak jauh dari Jakarta, sangat memenuhi syarat untuk disebut sebagai stasiun jadul di desa dengan bangunan yang masuk kategori warisan budaya. Tambahan lagi pemandangannya yang unik membuatnya beberapa kali menjadi lokasi syuting FTV dan sinetron. Bayangkan Rio Dewanto memeluk pacarnya si kembang desa dengan erat di peron stasiun! 😀 Berikut beberapa fotonya:

train1

Perubahan Jadwal KA per 1 April 2015

Tadinya saya sudah senang bisa sering-sering naik kereta api ke Purwakarta. Namun apa daya saya harus menelan kekecewaan. Mulai 1 April 2015, jadwal kereta mengalami perubahan dan harga tiketnya naik. Plus yang paling mengecewakan: KA lokal tidak lagi berhenti di Stasiun Bekasi. Padahal kereta ini sangat diperlukan oleh masyarakat kecil seperti pedagang dan pegawai kantoran dari Bekasi untuk pergi ke Pasar Senen dan sekitarnya dengan harga tiket yang murah. Dalam perjalanannya, KA lokal Cikampek dan Purwakarta hanya berhenti di Tambun untuk selanjutnya langsung ke Pasar Senen. Ah, sayang sekali.

Berikut ini jadwal kereta selengkapnya yang saya kutip dari situs Kereta Api Kita:

Keberangkatan Jakarta Kota

 

Keberangkatan Purwakarta dan Cikampek

 

Harga tiketnya juga mengalami perubahan dari yang sebelumnya Rp 2500,- s/d 3000,- menjadi Rp 5000,- s/d 6000,-. Harga yang cukup berat harus ditanggung oleh para pedagang asongan atau pegawai rendahan setiap harinya sementara jadwal kereta kerap terlambat dan AC sering juga mati. Semoga PT. KAI cepat berbenah seiring kenaikan harga tersebut.

Eh, Sate Marangginya malah belum saya ulas. Lain kali deh, ya? 😀

Advertisements

11 thoughts on “KA Lokal Tidak Lagi Singgah di Bekasi

  1. Wah saya juga suka naik kereta, lebih menikmtai perjalanan aja sih,
    anyway stasiunnya ajdul pisan yah.. kapan-kapan nyobain main-main kesana deh.
    oia selain satenya, apa ada objek wisata lain yang menarik bro?

    Like

  2. Stasiunnya cakep bro. Perlu banget nih dilestarikan.
    Kejam ya KA, harusnya kan tetap berhenti di Bekasi buat memudahkan pedagang kecil, pegawai rendahan, dan masyarakat yang berpenghasilan pas-pasan. Apa perlu didemo dulu baru biar kereta apinya berhenti lagi di Bekasi?

    Like

  3. setuju bgt tuh klo mau demo,,knp sih keretanya ga brenti dibekasi,,bukannya mempermudah rakyat kecil tp malah mempersulit,,kan jd jauh klo mau k’puwakarta harus k’tambun dlu..hufft

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s