Akhirnya Dapat KTP Nasional

Ilustrasi: loket pembuatan KTP

Akhirnya tiba juga waktu saya untuk memperpanjang KTP. Setelah bosan melihat tampilan KTP lama yang ukuran kertasnya besar sehingga susah muat di dalam dompet, giliran saya mendapatkan KTP versi baru, KTP Nasional. Sebenarnya saya gak keberatan juga dengan KTP versi lama itu, cuma pernah sekali waktu saya check-in di airport, rekan seperjalanan saya dengan innocent-nya nyeletuk, “Ih kok KTP-nya kuno amat.” Dan sepertinya memang saya satu-satunya yang masih memegang KTP model lama semacam itu. Maklumlah Pemkot Bekasi agak lambat dalam mengimplementasikan sistem pembuatan KTP Nasional. Lalu bagaimanakah prosedur pembuatannya?

Prosedur pembuatan KTP Nasional sekarang dipusatkan di kantor kecamatan, bukan lagi di kantor kelurahan. Namun tetap saja kita mesti membawa surat pengantar RT, RW, dan kelurahan. Jadi berarti pekerjaan kita bertambah karena harus mengunjungi 4 tempat. Biaya pembuatan surat pengantar tentu ada, sekitar Rp 10,000.- setiap pos sampai tingkat kelurahan. Tanda terima? Senyum saja sudah cukup kan?! “Uang lelah”. 😀

Setelah surat pengantar lengkap, barulah saya melangkahkan kaki ke kantor kecamatan yang letaknya tidak jauh dari rumah dan apalagi saya diantar oleh adik bungsu saya. Sesampainya di kantor kecamatan, tampak suasana cukup ramai meski tidak padat. Antrian cukup tertib meski ada saja sikut-sikutan karena tidak diatur dengan baik. Namun dengan kondisi hari itu yang cukup lengang, tidak ada masalah. Saya membaca papan informasi alir pembuatan KTP termasuk lama pembuatan, persyaratan, dan biayanya. Tertulis dengan huruf besar-besar, PEMBUATAN KTP TIDAK DIKENAKAN BIAYA ALIAS GRATIS. Lama pembuatan 15 hari kerja, jadi praktisnya 3 minggu. Namun ada pula klausul tambahan, yaitu pengenaan biaya administrasi sebesar Rp 100,000.- bila ingin proses KTP-nya selesai pada hari yang sama. Fair enough.

Ilustrasi: Pengambilan Foto

Namun kekisruhan antrian justru terjadi ketika kita hendak diambil foto. Ada apa gerangan? Ternyata petugas penerima antriannya adalah anak-anak SMK yang sedang magang. Tampak mereka tegang sekali dalam bekerja, ditambah lagi warga masyarakat yang sepertinya tidak sabar menunggu difoto. Kasihan juga. Total saya menghabiskan waktu setengah jam untuk antri difoto. Proses pengambilan fotonya sendiri cukup cepat karena sudah serba digital. Foto sudah langsung muncul di layar komputer petugasnya.

OK, pengambilan foto kelar dan saya diberikan tanda terima. Jelek sekali bentuknya. Hanya secarik kertas bertuliskan nama, tanggal pembuatan dan nomor telepon yang dapat dihubungi. Semua ditulis tangan oleh petugasnya. Itulah resi KTP-nya. Dengan hanya berbekal itulah saya pergi kemana-mana, plus fotokopi KTP lama. Saya berdoa semoga tidak dihentikan polisi di jalan, apalagi kalau pihak kepolisian DKI sedang mengadakan razia KTP. Bisa panjang itu urusannya!

Tapi untunglah tepat 3 minggu kemudian, KTP saya jadi. Lancar semua, dan tanpa biaya pula. Detail di KTP memang ada kesalahan sedikit. Alamat rumah saya tertulis Jl. B***** M**** X11 (seharusnya XII, angka 12 Romawi). Tapi dengan koreksi sedikit menggunakan pulpen, bisalah diatur. Daripada adik saya yang sedih karena baru mengurus KTP pertama kali, sesudah satu bulan menunggu namun ternyata ada banyak kesalahan ketik di KTP-nya. Terpaksalah dia mengembalikan KTP itu ke kecamatan dan harus mengulang lagi proses pembuatannya.

Kali ini bolehlah saya mengapresiasi kerja para pegawai kecamatan, meski tidak saya acungi jempol karena beban pekerjaan mereka sama saja dengan pegawai kecamatan lain di seluruh Indonesia; tidak ada yang istimewa. Malahan ada cacat karena masih banyak kesalahan cetak di KTP baru warga.

Satu lagi yang membuat saya senang, KTP Nasional masa berlakunya 5 tahun, bukannya 3 tahun seperti KTP lama. At least saya baru mengulangi kekisruhan itu 5 tahun lagi di 2015 😀

Ngomong-ngomong, Paspor Elektronik katanya akan mulai diterbitkan bulan Januari 2011 loh 😀

===

Gambar: berbagai sumber (maaf lupa mencatat sumbernya)

Advertisements

36 thoughts on “Akhirnya Dapat KTP Nasional

  1. Wah, 3 minggu ya di sana, di jogja 5 hari kerja.. RT/RW minta 10,000 pula. Di sini RT/RW tergantung kerelaan, bisa gratis juga kalo kita rajin ikut rapat RT :-D. Cuma selain RT/RW/Kelurahan, masih ada Pak Dukuh yang hrs dimintai tandatangan

    Like

  2. hehehe.. Kalau di Bogor (kota) HANYA SATU HARI Om Brad.

    Istri barusan bikin, tempatnya di Catatan Sipil.

    Kalau di Kecamatan dia untuk yang perpanjang saja. Nah di kecamatan kalau mau cepat bayar aja yang jaga, siang juga udah jadi. Tapi buat apa hehehe.. cuma pengalaman teman aja.

    Like

  3. oya soal detil yang salah di KTP, saya juga gitu tuh om brad.. mengesalkannya yang salah itu di bagian nama..
    Alhasil, saya jadi suka “dicurigai” deh kalo lagi ngapa-ngapain yang membutuhkan orang mencocokkan nama saya dengan nama asli di KTP
    T_T

    Like

  4. Walah…baru toh dapat KTP kek gitu..?
    klo sy sudah 2 kali ganti dan semua modelnya kek gitu..bukan yg lebar dan kuno itu..:D

    eh, di Jabodetabek urus KTP emang mahal ya..? di sini udah pake tenaga calopun cuma kena 35ribu. itupun dah mahal karena ada juga yang cuma 20-30ribu.

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s